Jumat, 03 Desember 2010

Sosiology and Physical Activity

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Partisipasi dalam aktivitas fisik merupakan sumber kenikmatan dan memiliki manfaat positif bagi kesehatan manusia fisik dan mental. Hal ini juga dapat berkontribusi untuk pertumbuhan pribadi dan pengembangan dan merupakan cara yang baik untuk bertemu orang baru. Banyak yang berpendapat olahraga merupakan hal yang sepele dari kehidupan. Sisi lain dari olahraga di luar aturan, teknik, strategi, manfaat fisik, nilai permainan, dan kepribadian. Daerah ini kembali sering tersembunyi dari pengamat kasual atau peserta dan oleh karena itu merupakan bagian dari kehidupan sosial, ekonomi, dan politik yang hanya mendapatkan sedikit akses dan pengetahuan. Permasalahan lain yang tidak terlihat mencakup area seperti ruang ganti, kantor politik para pemimpin nasional, ruang rapat, hotel, dan asrama. Banyak pandangan yang negetif dalam hal ini, sperti perjudian, narkoba, diskriminasi, dan masih banyak lagi.

Salah satu cara untuk memahami makna olahraga dalam hidup kita kembali dengan disiplin sosiologi, yang berusaha untuk menggambarkan, menjelaskan, dan menafsirkan struktur sosial, interaksi sosial, dan perilaku sosial dari kelompok. Kajian olahraga terhadap ilmu olahraga diawali dengan keterlibatan sosiologi sebagai salah satu ilmu yang digunakan untuk mengkaji fenomena keolahragaan. Dari sisi pelaku dan proses sosial yang terbentuk, semakin memantapkan keyakinan bahwa olahraga merupakan kegiatan yang kecil dan dilakukan dalam perikehidupan masyarakat, artinya fenomena-fenomena sosial yang terjadi dalam masyarakat telah tercermin dalam aktivitas olahraga dengan terdapatnya nilai, norma, pranata, kelompok, lembaga, peranan, status, dan komunitas.

Sosiologi berupaya mempelajari masyarakat dipandang dari aspek hubungan antar individu atau kelompok secara dinamis, sehingga terjadi perubahan-perubahan sebagai wujud terbentuknya dan terwarisinya tata nilai dan budaya bagi kesejahteraan pelakunya untuk peningkatan harkat dan martabat kemanusiaan secara utuh menyeluruh. Manusia memiliki hasrat bermain dan bergerak sebagai wujud nyata aktualisasi dirinya untuk mengembangkan dan membina potensi yang dimilikinya yang berguna bagi keperluan hidup sehari-hari. Olahraga yang kita lihat pada era sekarang pada hakekatnya merupakan aktivitas gerak fisik yang sudah mengalami pelembagaan formal. Disana terdapat nilai dan norma baku yang bersifat mengikat para pelaku, penyelenggara, dan penikmatnya agar olahraga bisa berlangsung dengan adil, tertib, dan aman.

1.2 Pengertian Sosiologi

Secara umum, sosiologi merupakan ilmu yang mempelajari masyarakat dan proses-proses sosial yang terjadi di dalamnya antar hubungan manusia dengan manusia, secara individu maupun kelompok, baik dalam suasana formal maupun material, baik statis maupun dinamis.

Menurut Selo Soemardjan dan Soelaeman Soemardi, sosiologi diartikan sebagai ilmu masyarakat yang mempelajari struktur sosial dan proses sosial,termasuk perubahan sosial. Struktur sosial adalah keseluruhan jalinan antara unsur-unsur sosial yang pokok yaitu kaidah sosial (norma), lembaga sosial, kelompok serta lapisan sosial. Proses sosial adalah pengaruh timbal balik antara berbagai segi kehidupan bersama, misalnya pengaruh timbal balik antara kemampuan ekonomi yang tinggi dengan stabilitas politik dan hukum, stabilitas politik dengan budaya, dan sebagainya.

Secara khusus, sosiologi merupakan ilmu yang mempelajari masyarakat dipandang dari aspek hubungan antara individu atau kelompok. Hubungan yang terjadi karena adanya proses sosial dilakukan oleh pelaku dengan berbagai karakter, dilakukan melalui lembaga sosial dengan berbagai fungsi dan struktur sosial. Keadaan seperti ini ternyata juga terdapat dalam dunia olahraga sehingga sosiologi dilibatkan untuk mengkaji masalah olahraga.

1.3 Pengertian Sosiologi Olahraga

Sosiologi olahraga merupakan ilmu terapan, yaitu kajian sosiologis pada masalah keolahragaan. Proses sosial dalam olahraga menghasilkan karakteristik perilaku dalam bersaing dan kerjasama membangun suatu permainan yang dinaungi oleh nilai, norma, dan pranata yang sudah melembaga. Kelompok sosial dalam olahraga mempelajari adanya tipe-tipe perilaku anggotannya dalam mencapai tujuan bersama, kelompok sosial biasanya terwadahi dalam lembaga sosial, yaitu organisasi sosial dan pranata. Beragam pranata yang ada ternyata terkait dengan fenomena olahraga.

BAB II

PEMBAHASAN

2.1Sosiologi dan Aktifitas fisik

Meskipun pandangan yang dimiliki oleh para sarjana dan wartawan bahwa olahraga tidak layak studi atau analisis, olahraga merupakan komponen integral dari kehidupan sosial politik, ekonomi, dan budaya. Di Amerika utara hubungan sosiologi dan aktifitas fisik dapat dipertimbangkan aspek sebagai berikut:

· Dampak Ekonomi. Orang sebagai kelompok menghabiskan sejumlah besar uang untuk pakaian olahraga dan peralatan, aktivitas, instruksi, keanggotaan di klub atletik, dan perjudian di acara penyortiran. Merupakan industri terbesar dan meningkatkan pengahasilan hingga $63.1 billion di Amerika Serikat. Rata-rata gaji $200,000 sampai $800,000 per tahun untuk atlet professional dan lebih dari $1 million pertahun untuk superstar di Amerika Serikat.

· Dampak media. Jaringan televisi besar setiap tahunnya menghasilkan lebih dari 2.000 jam liputan olahraga; kabel jaringan (ESPN di Amerika Serikat dan TSN di cannada) menyediakan perputran jam.

· Dampak politik. Olahraga telah digunakan untuk tujuan propaganda (Egthe 1936 Olimpiade game di Berlin) dan sebagai alat kebijakan luar negeri (misalnya pelarangan america selatan dari kompetisi Internasional sebagai sanksi terhadap kebijakan apartheid atau boikot AS dari 1980 moskow Olimpiade game di protes terhadap kehadiran militer Soviet di Afganistan).

· Dampak dari waktu senggang. Data dari survey 1988 Campbell tentang kesejahteraan di canada menunjukkan bahwa 80% dari penduduk Kanada menghabiskan 3-lebih jam/minggu untuk 9-lebih bulan/tahun dalam beberapa jenis olahraga saat waktu luang atau melakukan aktivitas fisik.

· Dampak pendidikan. Olahraga dan kegiatan fisik termasuk dalam kurikulum. Acara olahraga merupakan bagian integral dari interaksi sosial di Universitas dan tim olahraga untuk meraih sukses dan untuk menggalang dana.

· Dampak budaya. Olahraga adalah tema umum dalam seni, novel, dan film, dan dalam iklan. Lebih penting, olahraga tertentu merupakan komponen yang tidak terpisahkan dari warisan budaya dari beberapa negara.

Dari beberapa aspek di atas membuktikan bahwa, olahraga bukan merupakan hal yang sepele dalam aspek kehidupan sosial, politik, ekonomi, atau budaya melainkan sudah menjadi institusi sosial yang penting yang sosiolog harus memberikan perhatian ilmiah yang serius.

2.2Konsep Utama

Sosiolog mempelajari struktur organisasi sosial dan sistem hubungan manusia dan interaksi. Sosiolog mengasumsikan bahwa ada pesanan yang mendasari dan pola perilaku manusia, bahwa perilaku kita adalah sebagian besar ditentukan secara sosial. Dengan demikian, tidak seperti Psycologist, yang berfokus pada individu melalui konsep seperti motivasi dan kepribadian, Sosiolog tertarik dalam karakteristik sosial (misalnya, gender atau tingkat sosial), isu-isu sosial, dan faktor eksternal individu, terutama karena mereka membentuk perilaku dan mempengaruhi gaya hidup.

Karena olahraga dan aktivitas fisik telah menjadi unsur meluas dalam kehidupan sosial, politik, dan ekonomi, sosiologi olahraga sebagai mengajukan penelitian dan studi telah berkembang dengan pesat sejak pertengahan 1960-an. tujuan utama dari sub disiplin ini adalah:

1. Menemukan dan menggambarkan proses pola sosial, dan masalah yang terkait dengan perilaku individu dan kelompok dalam pengaturan olahraga.

2. Untuk mengembangkan penjelasan proses pola sosial, dan masalah dengan menggunakan perspektif teoritis dan alat-alat penelitian sosiologi.

3. Untuk mencari bukti-bukti penelitian yang akan menyangkal Mitos yang berlaku, Stereotypes (pandangan negative) dan asumsi tentang olahrga dan aktivitas fisik.

4. Untuk mengungkapkan, kritik, dan memperbaiki masalah dalam olahraga yang disebut banyak menyapu dan membongkar motif studi sosiologis.

5. Untuk menggunakan pengaturan olahraga dan kelompok untuk lebih memahami aspek yang lebih umum dari realitas sosial dan interaksi sosial, misalnya dengan menggunakan tim olahraga untuk mempelajari fenomena seperti keefektifan kelompok berinteraksi, kelompok atau keberhasilan dan proses-proses sosial yang terlibat dalam organisasi yang kompleks.

6. Untuk memberikan bukti kebijakan olahraga dan kebugaran dan program yang dapat dikembangkan dan direvisi dan,

7. Untuk mengidentifikasi dan menawarkan solusi untuk masalah-masalah sosial yang luas dalam kegiatan pengaturan olahraga dan aktivitas fisik (misalnya obat-obatan, kekerasan, diskriminasi, chating).

Sosiologi olahraga dan aktivitas fisik menyelidiki struktur oraganization sosial dan sistem interaksi manusia yang terjadi dan berhubungan dengan domain olahraga, rekreasi, dan kegiatan fisik.

2.3Fungsi Sosiologi Olahraga

Untuk menelaah fenomena sosial olahraga yang dikembangkan Nixon dan Stevenson, olahraga sebagai pranata sosial yang mengandung potensi untuk menjalankan beberapa fungsi yaitu fungsi sosio-emosional, fungsi sosialisasi, fungsi integrative, fungsi politik, dan fungsi mobilitas social. Beberapa fungsi tersebut dapat disebut sebagai fungsi instrumental olahraga.

a. Fungsi sosio-emosional, olahraga mencangkup pemenuhan kebutuhan individu untuk mempertahankan stabilitas sosio-psikologi, meliputi tiga mekanisme yaitu ; pertama, mekasnisme untuk mengelolah ketegangan dan konflik pada individu. Kedua, pemberian kesempatan untuk membangkitkan perasaan adanya komunitas mempertahankan seksistensi budaya dan status sosial. Ketiga, melampiaskan prilaku agresif yang aman setelah berhasil mengendalikan gerak, kepuasan untuk mengekspresikan diri melalui olahraga.

b. Fungsi sosialisasi olahraga, tercermin dalam nilai-nilai budaya pada dasarnya adalah proses pembelajaran keterampilan, sifat-sifat, nilai, sikap, norma, dan prilaku. Olahraga berkembang dan kaya dengan nilai, tradisi dan acara ritual, termasuk aneka tata karma yang tak bersanksi, yang menyatu sebagai budaya dan mempengaruhi prilaku olahragawan.

c. Fungsi Integrasi, melalui olahraga dapat dicapai integrasi yang harmonis antara individu yang tadinya terpisah, terbuang dari lingkungannya. Melalui kegiatan berolahraga, proses identifikasi individu ke dalam situasi kolektif akan tercapai. Integrasi terjadi karena kebulatan komitment untuk mencapai tujuan bersama.

d. Fungsi Politik, merupakan perluasan dari fungsi integratife. Olahraga digunakan untuk menghasilkan identitas nasional dan prestise.

e. Fungsi mobilitas sosial, atlet yang tadinya berstatus ekonomi redah terjadi melalui dua mekanisme yaitu, pertama, peningkatan prestise terkait dengan prestasi, dan kedua prestasi sosial dengan peningkatan ekonomi.

f. Fungsi control sosial, yaitu dalam faktor-faktor tingkah laku bersama, operasi kontrol sosial seperti media massa, dan kritikus yang terlalu melebih-lebihkan atau terlalu ambisi dalam mengungkap suatu hal, dalam hal ini hal-hal yang terdapat dalam suatu event olahraga, karena olahraga adalah miniatur kehidupan, akan dapat menimbulkan tingkah laku bersama seperti tingkah laku kolektif. Maka dari itu salah satu fungsi sosiologi olahraga adalah sebagai media kontrol sosial, karena pemberitaan yang di keluarkan oleh media massa sebagai acuan seberapa besar masalah yang ada dalam suatu event olahraga.

2.4Metode Penelitian Sosial

Di dalam penelitian mereka, sosiologi menggunakan konsep system sosial, budaya dan sub budaya, struktur social, perbedaan social, kelas social, gerak sosial, konflik social, perubahan social, perbedaan, kelas, status, jenis kelamin, dan etnik. Secara umum, karya sosiolog olahraga melibatkan kritis mengamati dan menganalisis perilaku sosial dan interaksi yang terjadi pada pengaturan olahraga aktivitas fisik (oleh pemain, penonton, resmi alumni, pelatih, pemilik, atau pesonil media masa) serta sebagai hubungan antara olahraga atau aktivitas fisik dan aspek budaya dan struktur masyarakat yang lebih luas dari masyarakat di mana mereka berada. Konsep ini memungkinkan sosiolog untuk mencari bukti-bukti obyektif untuk mendukung atau menolak hipotesis, hubungan dan asumsi.

Sosiolog juga menggunakan berbagai prosedur penelitian kualitas dan tehnik kuantitatif dan analitis. Pertanyaan khusus dalam penyelidikan menentukan metode tertentu yang mereka gunakan. Pendekatan kualitatif terdiri dari metode seperti observasi partisipan, wawancara formal, dan percakapan informal dengan mereka dalam pengaturan sosial. Misalnya, dalam penelitian yang dirancang untuk menjelaskan mengapa dan bagaimana perilaku yang biasanya dianggap menyimpang dan sering ilegal. Pendekatan kualitatif untuk pengumpulan data sangat memakan waktu, dan penyidik harus berhati-hati untuk tidak membiarkan bias pribadi tentang hasil yang mengganggu ke dalam observasi atau interpretasi.

Pendekatan kuantitatif telah lebih sering digunakan dalam studi olahraga dan aktivitas fisik dari perspektif sosiologis. biasanya, ilmuwan terutama bergantung pada wawancara terstruktur atau kuesioner untuk mengumpulkan data yang serupa dari kelompok yang besar, namun data lainnya perpustakaan dan arsip telah digunakan sebagai sumber data. Satu teknik umum untuk menggunakan bahan-bahan arsip yang disebut analisis isi. Keuntungan utama dari pendekatan kuantitatif adalah bahwa sampel besar dapat dikumpulkan dan dianalisis secara statistik dengan biaya cukup rendah.

2.5Pertanyaan Utama Penelitian

Sosiolog terkait dengan studi olahraga dan aktivitas fisik saat ini terlibat dalam penelitian yang diarahkan menuju berbagai masalah. berikut ini merupakan sampel yang representatif dari pertanyaan mereka :

· Mengapa beberapa kelompok sosial yang lebih terlibat dalam olahraga bahwa mereka dari kelompok lain (misalnya, putih lebih dari kulit hitam, laki-laki lebih dari perempuan dan pekerja kerah putih lebih dari pekerja kerah biru) ?

· Mengapa dianggap popularitas beberapa olahraga tertentu bervariasi dari satu masyarakat ke orang lain (Misalnya bisbol di Amerika dan Jepang, Hoky di Canada, tenis meja di Cina) atau dari satu wilayah suatu negara dan lainnya ?

2.6Jurnal, Publikasi, dan Organisasi Profesi

Penambahan untuk konsultasi buku referensi dikutip dalam bab ini, para mahasiswa yang tertarik akan menemukan kekayaan material dalam jurnal berikut:

· Sociology of sport Journal

· International review for the Sociology of Sport

· Journal of Sport and Social Issues

· Journal of Sport Behavior

· Canadian Journal of Sport Sciences

· Women in Sport and Physical Activity

· Arena Review

Akhirnya, siswa memenuhi syarat untuk bergabung dengan dua asosiasi profesional utama dalam bidang studi: masyarakat Amerika Utara untuk sosiologi olahraga dan komite Internasional untuk sosiologi olahraga. Kedua organisasi ini menerbitkan jurnal penelitian dan newsletter tentang hal-hal profesional, dan masing-masing menyelenggarakan pertemuan tahunan di mana sosiolog mempresentasikan dan mendiskusikan penelitian terbaru mereka.

2.7Sarjana Pendidikan dan Peluang Karier

Murid yang memulai pada ilmu olahraga dan aktivitas fisik mungkin bertanya-tanya betapa pentingnya bidang ini substudi dibandingkan dengan bidang yang tampaknya lebih praktis dari administrator olahraga, psikologi olahraga, atau fisiologi latihan. Bidang tersebut pasti mungkin tampak memiliki lebih relevansi langsung dan praktis pada tahap ini, terutama untuk seseorang tertarik menjadi pelatih atau pemimpin kebugaran. Dalam jangka panjang, bagaimanapun, siapapun calon untuk menjadi pemimpin, profesi aktivitas fisik akan menemukan bahwa isu-isu dalam sosiologi olahraga dan aktivitas fisik mungkin memiliki implikasi kebijakan yang signifikan dan program diberbagai tingkatan: personal, karir, keluarga, organisasi, masyarakat , atau negara. khusus, beberapa peluang karir lebih mungkin bagi siswa dengan bakat dan minat dalam substudi mengajukan studi meliputi:

· Konsultan atau direktur eksekutif olahraga atau fitness yang mengatur badan badan di pemerintah provinsi atau federal.

· Pelatihan,

· Pengajaran,

· Personal trainer atau konsultan olahraga

· Peneliti,

· Profesor,

· Wartawan.

Pada kenyataannya, banyak siswa dengan gelar master atau sarjana dan spesialisasi dalam bidang studi telah menemukan sukses karir managerial, administratif, atau bisnis di luar kata olah raga, aktivitas fisik, atau kebugaran.

BAB III

KESIMPULAN

Olahraga sebagai suatu aktivitas yang melibatkan banyak pihak telah disikapi secara dinamis dari pemahaman terhadap yang dianggap sebagai aktivitas primitive untuk mempertahankan hidup berubah menjadi proses sosial yang menghasilkan karakteristik perilaku dalam bersaing dan bekerja sama membangun suatu permainan yang dinaungi oleh nilai, norma, dan pranata lembaga. Olahraga merupakan hal yang penting dalam kehidupan bersosialisasi dan untuk pendidikan jasmani.

Sosiologi merupakan ilmu yang mempelajari masyarakat dan proses-proses sosial yang terjadi di dalamnya antar hubungan manusia dengan manusia, secara individu maupun kelompok, baik dalam suasana formal maupun material, baik statis maupun dinamis. Sosiologi Olahraga, merupakan proses sosial dalam olahraga menghasilkan karakteristik perilaku dalam bersaing dan kerjasama membangun suatu permainan yang dinaungi oleh nilai, norma, dan pranata yang sudah melembaga. Melalui kegiatan olahraga seseorang memperoleh kesempatan untuk menyatakan dirinya atau melampiaskan ketegangan. Merasakan perasaan sukses dan mandiri sehingga menghasilkan penilaian diri yang positif.

Melalui proses sosial, seseorang dalam melakukan aktifitas olahraga memberikan kesempatan untuk berinteraksi dengan anggota masyarakat lainnya. Dengan demikian akan terjadi kontal sosial, merupakan factor pentinga yang menjadi alasan bagi sesorang untuk berpartisipasi dalam olahraga. Olahraga merupakan wahana yang memberikan kesempatan bagi pergaulan yang luas dan sesorang saling mengenal satu sama lain.

DAFTAR PUSTAKA

Adi, Sapto dan Muarifin. (2007). Sosiologi Olahraga. Diambil pada tanggal 06 Oktober 2010, dari http://grandmall10.wordpress.com/2010/03/10/sosiologi-olahraga/.

Claude Bouchard, Bari D. Mc.Pherson, Albert W. Taylor. (1990). Physical Activity Sciences. Human Kinetics Book. Campaign, Illinosis.

Lautan, Rusli dan Amung. (1999-2000). Sosiologi Olahraga. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Direktorat Jendral Pendidikan Dasar dan Menngah.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar